HP CS Kami 0852.25.88.77.47(WhatApp) email:IDTesis@gmail.com BBM:5E1D5370

Gejala Saluran Pernapasan Dan Gangguan Ventilasi Paru Pekerja

Contoh Tesis KESMAS ~ Hubungan Paparan  Debu  Karbon  Hitam  Dengan  Gejala  Saluran Pernapasan  Dan  Gangguan Ventilasi  Paru  Pekerja  Di  PT. Aneka Sinendo  Kabupaten  Kulonprogo  Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta

Alat Pernafasan Manusia

Alat Pernafasan Manusia

Latar Belakang Tesis :

Debu industri yang terdapat dalam udara dikelompokkan menjadi dua, yaitu “deposit particulate matter” adalah partikel debu yang hanya berada sementara di udara, partikel ini segera mengendap karena daya tarik bumi. “Suspended particulate matter” adalah debu yang tetap berada di udara dan tidak mudah mengendap. Partikel debu yang dapat dihirup berukuran 0,1 sampai 10 mikron (Yunus, F; 1997).

 Upaya perlindungan terhadap tenaga kerja perlu terus ditingkatkan melalui perbaikan syarat kerja, kondisi lingkungan kerja, serta hubungan kerja dalam rangka meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja secara keseluruhan.

Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian pada latar belakang, maka dapat dirumuskan permasalahan penelitian sebagai berikut :

Apakah ada hubungan antara paparan debu karbon hitam dengan gejala gangguan saluran pernapasan tenaga kerja.Apakah ada hubungan antara paparan debu karbon hitam dengan gangguan ventilasi paru tenaga kerja.Apakah ada hubungan antara gejala gangguan saluran pernapasan dengan gangguan ventilasi paru tenaga kerja.

Seseorang Yang Menggunakan Alat Bantu Pernafasan

Seseorang Yang Menggunakan Alat Bantu Pernafasan

Tujuan Penelitian

  1. Mengetahui kadar paparan debu karbon hitam di PT. Aneka Sinendo.
  2. Melihat gambaran gejala saluran pernapasan dan gangguan ventilasi paru pada tenaga kerja.
  3. Mengetahui apakah ada hubungan antara paparan debu karbon hitam dengan gejala saluran pernapasan pada tenaga kerja.

Kesimpulan 

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan sebelumnya, dapat disimpulkan sebagai berikut :

  1. Pemaparan kadar debu karbon hitam lingkungan kerja dibagian produksi (extruder dan oven) PT. Aneka Sinendo melebihi Nilai Ambang Batas (NAB),
  2. Ada hubungan yang bermakna antara paparan kadar debu karbon hitam dengan keluhan subjektif saluran pernapasan (yang terbanyak adalah batuk-batuk, berdahak dan sesak napas dan gangguan ventilasi paru).
  3. Ada hubungan yang bermakna antara keluhan subjektif saluran pernapasan dengan gangguan ventilasi paru.
  4. Faktor risiko lain yang mempengaruhi keluhan subjektif saluran pernapasan dan gangguan ventilasi paru antara lain adalah masa kerja dan status gizi tenaga kerja.
  5. Ada hubungan yang bermakna antara paparan debu karbon hitam dengan gejala saluran pernapasan pada tenaga kerja. Terdapat hubungan yang sangat signifikan antaran paparan debu karbon hitam dengan keluhan subjektif saluran pernapasan (p=0,022) dan gangguan ventilasi paru (p=0,034) pada tenaga kerja.

 

 


Agar artikel ini bisa bermanfaat bagi orang banyak dalam komunitas anda… bantu saya untuk menginfomasikannya pada teman-teman anda di Facebook , Twitter, atau Email.

Jika Bermanfaat Berbagilah...

Leave a Reply

Email
Print